top of page
TMS-KV_FA-(1985x547).png

Trusted Media Summit

Gambar visual utama konferensi ini telah diganti pada tahun 2022 sebagai bagian dari refleksi evolusi konferensi ini sejak pertama kali dimulai pada tahun 2018. Saat Trusted Media Summit Asia Pasifik (APAC) pertama kali diluncurkan pada tahun 2018, ide untuk memberantas misinformasi masih relatif baru di wilayah ini dan sebagian besar berfokus pada pengecekan fakta. 

Dengan tumbuhnya gerakan literasi berita dan informasi, serta munculnya influencer dan AI, gambar visual lama yang menunjukkan sekelompok orang melakukan upaya pengecekan fakta bersama-sama tidak cukup untuk menggambarkan tantangan yang dihadapi industri berita secara keseluruhan.

Gambar visual lama dari tahun 2018–2021

Google-Trusted-Media-Summit-Header-Refined-v5.jpg

Untuk menyoroti keadaan saat ini—hilangnya kepercayaan terhadap berita, pengecekan fakta dalam lingkungan yang enggan menerima perspektif lain, serta banyaknya derau dari media sosial—kami ingin mengilustrasikan upaya para profesional berita dalam mengatasi semua faktor negatif sambil berusaha menyampaikan kebenaran dan mencari Polaris.

Versi pertama gambar visual ini menunjukkan hiruk pikuk ikon terkait media untuk mengindikasikan banyaknya informasi yang tersedia di internet di berbagai platform. Para profesional berita terlihat berada di jalur ini dan melewati berbagai gangguan untuk mencapai Polaris. Gambar visual ini menampilkan lebih sedikit warna dan menyertakan maskot dari Youth Verification Challenge.

Selanjutnya, untuk menambahkan lebih banyak kontras pada gambar visual agar terlihat lebih menarik, lebih banyak warna abu-abu dan hitam ditambahkan ke dalam gambar visual untuk mockup kedua.

TMS2.png

Versi akhir gambar visual utama pada akhirnya menampilkan warna yang lebih cerah di cakrawala dan dengan ikon-ikon untuk menghidupkan suasana dan menggambarkan pandangan yang lebih penuh harapan dan optimis bagi para profesional berita yang mencari Polaris.

TMS3.png

Youth Verification Challenge 

Untuk mempersonifikasi berbagai konsumen berita yang sering kita lihat dalam kehidupan sehari-hari, empat karakter berbeda diciptakan. Mereka menunjukkan bias kognitif dan kesalahpahaman yang dihadapi banyak orang saat memproses informasi.

Naif (Kuning): Tidak mempertanyakan informasi yang diberikan kepada mereka. Percaya begitu saja.

Keras kepala (Biru): Merasa dia selalu benar. Tidak bersedia mengubah pendirian saat dihadapkan pada informasi yang berlawanan, bahkan jika dirinya salah.

Kewalahan (Hijau): Mudah kewalahan dan kebingungan saat diberi terlalu banyak informasi. Terlalu berhati-hati untuk menolak informasi apa pun, bahkan saat informasinya jelas-jelas salah.

Meluap-luap (Merah): Mudah bersemangat dan merupakan penyebar utama misinformasi. Persona yang banyak bersuara dan tertarik dengan gosip, berita skandal, dan judul berita yang bersifat clickbait.

Namun, setelah konsep dan teknik pengecekan fakta diperkenalkan kepada karakter-karakter ini, mereka akan menjadi “teman pengecekan fakta”, dan berubah menjadi persona yang tersadarkan. Setiap karakter kini mengenakan topi berpikir, dan memiliki tampilan transparan dengan cahaya terang yang memancar dari tubuh mereka, yang menunjukkan status tersadarkan mereka. Mereka juga dibekali dengan gadget untuk membantu mereka dalam upaya pengecekan fakta.


Versi awal karakter-karakter ini hanya berwarna solid, dan tangan akan muncul saat mereka perlu berinteraksi dengan lingkungan.


Kemudian kami menambahkan transformasi “sesudah” dengan menyertakan topi berpikir dan gadget.  

Untitled.png
Untitled (1).png
Untitled (2).png

Sketsa berbagai pose untuk setiap karakter

Versi akhir teman pengecekan fakta kami menyertakan cahaya yang memancar dari tubuh karakter yang tersadarkan dan juga menyertakan pose yang menunjukkan karakter “sebelum” dan “sesudah” dalam satu gambar visual.

Untitled (3).png
Untitled (5).png
bottom of page